KLINIK REHABILITASI MEDIS ONLINE

Mekanisme Aksi Pengobatan Toksin Botulinum

Toksin botulinum (disingkat BTX atau BoNT) diproduksi oleh Clostridium botulinum, bakteri anaerob gram positif. Sindrom klinis botulisme dapat terjadi setelah konsumsi makanan yang terkontaminasi, dari kolonisasi saluran pencernaan bayi, atau dari infeksi luka. BoNT dipecah menjadi 7 neurotoksin (diberi label sebagai tipe A, B, C [C1, C2], D, E, F, dan G), yang secara antigen dan serologis berbeda tetapi secara struktural serupa. Botulisme manusia terutama disebabkan oleh tipe A, B, E, dan (jarang) F. Tipe C dan D menyebabkan keracunan hanya pada hewan.

Mekanisme Aksi

  • Toksin botulinum bekerja dengan mengikat secara presinaptik ke situs pengenalan afinitas tinggi di terminal saraf kolinergik dan mengurangi pelepasan asetilkolin, menyebabkan efek pemblokiran neuromuskuler. Mekanisme ini meletakkan dasar untuk pengembangan toksin sebagai alat terapeutik.
  • Pemulihan terjadi melalui tunas aksonal proksimal dan re-inervasi otot dengan pembentukan sambungan neuromuskuler baru. De Paiva dan rekannya menyarankan bahwa pada akhirnya sambungan neuromuskuler asli beregenerasi.
  • BoNT-A dan BoNT-E membelah protein terkait sinaptosom (SNAP-25), protein membran presinaptik yang diperlukan untuk fusi vesikel yang mengandung neurotransmitter.
  • BoNT-B, BoNT-D, dan BoNT-F membelah protein membran terkait vesikel (VAMP), juga dikenal sebagai synaptobrevin.
  • BoNT-C bekerja dengan membelah sintaksis, protein membran target.

Berbagai Toksin botulinum memiliki potensi individu, dan perawatan diperlukan untuk memastikan penggunaan yang tepat dan menghindari kesalahan pengobatan. Perubahan terbaru pada nama obat yang ditetapkan oleh FDA dimaksudkan untuk memperkuat perbedaan ini dan mencegah kesalahan pengobatan. Produk dan indikasi yang disetujui meliputi:

  • OnabotulinumtoxinA (Botox®, Botox Cosmetic®)
  • Botox® – Distonia serviks, hiperhidrosis aksila primer yang parah, strabismus, blepharospasm, aktivitas detrusor neurogenik yang berlebihan, migrain kronis, spastisitas ekstremitas atas
  • Botox Cosmetic® – Garis glabellar sedang hingga parah, garis canthal lateral sedang hingga parah, yang dikenal sebagai crow’s feet
  • AbobotulinumtoxinA (Dysport®) – spastisitas tungkai atas dan bawah, distonia serviks, dan garis glabellar sedang hingga berat pada orang dewasa; itu juga diindikasikan untuk spastisitas tungkai bawah pada anak-anak berusia 2 tahun atau lebih
  • IncobotulinumtoxinA (Xeomin®) – spastisitas tungkai atas, distonia serviks, blepharospasm, garis glabellar sedang sampai berat, sialorrhea kronis
  • PrabotulinumtoxinA (Jeuveau®) – Garis glabellar sedang hingga parah
  • RimabotulinumtoxinB (Myobloc®) – Dystonia serviks
See also  Terapi Nyeri Dengan Toksin Botulinum

Rantai ringan (~ 50 kD – asam amino 1-448) bertindak sebagai endopeptidase seng (Zn2 +) mirip dengan toksin tetanus dengan aktivitas proteolitik yang terletak di ujung terminal-N (lihat gambar di bawah). Rantai berat (~ 100 kD – asam amino 449-1280) memberikan spesifisitas kolinergik dan bertanggung jawab untuk mengikat toksin ke reseptor presinaptik; itu juga mendorong translokasi rantai ringan melintasi membran endosom.

Share and Enjoy !

Shares

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

×

Powered by WhatsApp Chat

× KONSULTASI VIRTUAL Chat di sini