KLINIK REHABILITASI MEDIS ONLINE

Terapi Nyeri Dengan Toksin Botulinum

Toksin botulinum (disingkat BTX atau BoNT) diproduksi oleh Clostridium botulinum, bakteri anaerob gram positif. Sindrom klinis botulisme dapat terjadi setelah konsumsi makanan yang terkontaminasi, dari kolonisasi saluran pencernaan bayi, atau dari infeksi luka. BoNT dipecah menjadi 7 neurotoksin (diberi label sebagai tipe A, B, C [C1, C2], D, E, F, dan G), yang secara antigen dan serologis berbeda tetapi secara struktural serupa. Botulisme manusia terutama disebabkan oleh tipe A, B, E, dan (jarang) F. Tipe C dan D menyebabkan keracunan hanya pada hewan.

Mekanisme Aksi

  • Toksin botulinum bekerja dengan mengikat secara presinaptik ke situs pengenalan afinitas tinggi di terminal saraf kolinergik dan mengurangi pelepasan asetilkolin, menyebabkan efek pemblokiran neuromuskuler. Mekanisme ini meletakkan dasar untuk pengembangan toksin sebagai alat terapeutik.
  • Pemulihan terjadi melalui tunas aksonal proksimal dan re-inervasi otot dengan pembentukan sambungan neuromuskuler baru. De Paiva dan rekannya menyarankan bahwa pada akhirnya sambungan neuromuskuler asli beregenerasi.
  • BoNT-A dan BoNT-E membelah protein terkait sinaptosom (SNAP-25), protein membran presinaptik yang diperlukan untuk fusi vesikel yang mengandung neurotransmitter.
  • BoNT-B, BoNT-D, dan BoNT-F membelah protein membran terkait vesikel (VAMP), juga dikenal sebagai synaptobrevin.
  • BoNT-C bekerja dengan membelah sintaksis, protein membran target.

Berbagai Toksin botulinum memiliki potensi individu, dan perawatan diperlukan untuk memastikan penggunaan yang tepat dan menghindari kesalahan pengobatan. Perubahan terbaru pada nama obat yang ditetapkan oleh FDA dimaksudkan untuk memperkuat perbedaan ini dan mencegah kesalahan pengobatan. Produk dan indikasi yang disetujui meliputi:

  • OnabotulinumtoxinA (Botox®, Botox Cosmetic®)
  • Botox® – Distonia serviks, hiperhidrosis aksila primer yang parah, strabismus, blepharospasm, aktivitas detrusor neurogenik yang berlebihan, migrain kronis, spastisitas ekstremitas atas
  • Botox Cosmetic® – Garis glabellar sedang hingga parah, garis canthal lateral sedang hingga parah, yang dikenal sebagai crow’s feet
  • AbobotulinumtoxinA (Dysport®) – spastisitas tungkai atas dan bawah, distonia serviks, dan garis glabellar sedang hingga berat pada orang dewasa; itu juga diindikasikan untuk spastisitas tungkai bawah pada anak-anak berusia 2 tahun atau lebih
  • IncobotulinumtoxinA (Xeomin®) – spastisitas tungkai atas, distonia serviks, blepharospasm, garis glabellar sedang sampai berat, sialorrhea kronis
  • PrabotulinumtoxinA (Jeuveau®) – Garis glabellar sedang hingga parah
  • RimabotulinumtoxinB (Myobloc®) – Dystonia serviks
See also  Latihan Dan Terapi Fisik Penyakit Parkinson

Rantai ringan (~ 50 kD – asam amino 1-448) bertindak sebagai endopeptidase seng (Zn2 +) mirip dengan toksin tetanus dengan aktivitas proteolitik yang terletak di ujung terminal-N (lihat gambar di bawah). Rantai berat (~ 100 kD – asam amino 449-1280) memberikan spesifisitas kolinergik dan bertanggung jawab untuk mengikat toksin ke reseptor presinaptik; itu juga mendorong translokasi rantai ringan melintasi membran endosom.

Terapi Nyeri Dengan Toksin Botulinum

  • Penggunaan BoNT-A dalam pengelolaan berbagai gangguan nyeri sedang dipelajari. Saat ini, indikasi penggunaan BoNT dalam menangani gangguan nyeri otot masih kontroversial. Mekanisme kerja yang tepat di balik efek analgesik BoNT tidak diketahui; namun, sebuah studi oleh Purkiss dan rekannya menunjukkan bahwa BoNT menghambat pelepasan zat P yang bergantung pada kalsium di ganglia akar punggung embrionik.  Oleh karena itu, BoNT dapat, dengan menghalangi pelepasan zat P, menghasilkan efek analgesik melalui penghambatan perifer dari serat delta C dan A. Berdasarkan penelitian dengan model hewan, BoNT-A pada neuron nosiseptif perifer berperan langsung dalam efek analgesik perifer dan peran tidak langsung dalam efek analgesik sentralnya karena transpor retrograde.
  • Dalam studi double-blind, acak, terkontrol plasebo, Foster dan rekan menunjukkan kemanjuran 200 U injeksi BoNT-A, menggunakan 40 U per situs pada 5 tingkat paravertebral lumbar di sisi ketidaknyamanan maksimum, pada nyeri punggung bawah kronis. pasien.
  • Tinjauan Cochrane mengenai penggunaan injeksi BoNT-A untuk nyeri punggung bawah kronis telah menyimpulkan bukti bahwa suntikan BoNT memperbaiki nyeri, fungsi, atau keduanya lebih baik daripada suntikan saline adalah terbatas, seperti bukti bahwa ini lebih baik daripada akupunktur atau suntikan steroid.  Mereka merekomendasikan studi terkontrol acak berkualitas tinggi lebih lanjut.
  • Injeksi BoNT-A juga telah dipelajari untuk nyeri leher kronis, sakit kepala cervicogenic, dan nyeri leher terkait whiplash; Namun, tinjauan Cochrane dan tinjauan sistematis dan meta-analisis oleh Langevin et al menyimpulkan bahwa bukti saat ini gagal untuk mengkonfirmasi manfaat penting secara klinis atau signifikan secara statistik dari injeksi BoNT-A untuk nyeri leher terkait whiplash dan nyeri leher kronis yang terkait dengan atau tanpa sakit kepala servisogenik.
  • BoNT-A telah dipelajari untuk mengobati berbagai gangguan nyeri neuropatik seperti neuralgia postherpetik,  neuralgia trigeminal, dan nyeri neuropatik perifer diabetik,  dan telah terbukti efektif dalam mengelola nyeri pada kondisi ini.
See also  Terapi Rehabilitasi Medis Tehnik Kompensasi Pada Anak Dengan Disfagia

Studi yang berbeda tentang penggunaan BoNT dalam manajemen gangguan nyeri yang berbeda

PENELITI KONDISI KLINIS JENIS PENELITIAN N HASIL PENELITIAN
Zwart et al (1994)  Tension headache Open-label 6 Injeksi temporal unilateral tidak efektif
Sherman et al (1995)  Chronic pancreatitis Open-label 7 tidak efektif
Paulson et al (1996)  Fibromyalgia Randomized, controlled 5  tidak efektif
Wheeler et al (1998)  Myofascial pain  Randomized, double-blind, controlled 33 Tidak ada perbedaan signifikan, injeksi kedua efektif?
Wheeler (1998)  Tension headache Open-label 4 Effective in 4 patients
Schulte-Mattler et al (1999)  Tension headache Open-label 9 Effective in 8 of 9 patients
Freund et al (1999)  Temporomandibular disorders Open-label 15 Effective
Freund et al (2000)  Temporomandibular disorders Open-label 46 Effective
Silberstein et al (2000)  Migraine headache Double-blind, vehicle-controlled 123 Effective prophylaxis
Rollnik et al (2000)  Tension headache Double-blind, placebo-controlled 21  tidak efektif
Freund et al (2000)  Cervicogenic Headache Randomized, double-blind, placebo-controlled 26  
Freund et al (2000)  Whiplash associated with neck pain Randomized, double-blind, placebo-controlled 26 efektif
Barwood et al (2000)  Severe postoperative pain and spasm in cerebral palsy Randomized, double-blind, placebo-controlled 16 Effective prophylaxis
Porta (2000)  Chronic myofascial pain syndrome Randomized, controlled, comparative 40 BOTOX® better than methylprednisolo

Материалы по теме:

Terapi Fisik dan Rehabilitasi Medis Pada Penyakit Charcot-Marie-Tooth (CMT)
Penyakit Charcot-Marie-Tooth (CMT) adalah kelainan neurologis bawaan yang paling umum. CMT ditandai oleh neuropati yang diturunkan tanpa gangguan metabolisme yang diketahui. Pada tahun 1886, ...
Terapi Rehabilitasi Medis Tehnik Kompensasi Pada Anak Dengan Disfagia
Kesulitan menelan (disfagia) berarti dibutuhkan lebih banyak waktu dan tenaga untuk memindahkan makanan atau cairan dari mulut ke perut. Disfagia juga bisa berhubungan dengan ...
Tanda dan Gejala poliomielitis akut
Poliomielitis akut adalah penyakit pada neuron motorik tanduk anterior sumsum tulang belakang dan batang otak yang disebabkan oleh virus polio. Kelemahan asimetris yang lembek ...
Fisiologi Latihan dan Manfaat Kardiovaskular Pada Terapi Rehabilitasi Jantung
Narulita Dewi, Audi Yudhasmara
See also  Indikasi Penggunaan Terapeutik Toksin botulinum
Rehabilitasi jantung bertujuan untuk membalikkan keterbatasan yang dialami oleh pasien yang telah menderita konsekuensi patofisiologis dan psikologis yang merugikan dari kejadian ...
Terapi Rehabilitasi Mononeuritis multiplex
Mononeuritis multiplex adalah neuropati sensorik dan motorik perifer asimetris, nyeri, asinkron yang melibatkan kerusakan terisolasi pada setidaknya 2 area saraf terpisah. Beberapa saraf di ...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

×

Powered by WhatsApp Chat

× KONSULTASI VIRTUAL Chat di sini